Kesehatan

Hal yang Diketahui Tentang Gangguan Bipolar (Bipolar Disorder)

Gangguan-bipolar

Beritakubaru.com – Apa itu Bipolar Disorder? Gangguan bipolar adalah suatu kondisi yang menampilkan perubahan suasana hati yang ekstrem dan fluktuasi tingkat energi dan aktivitas yang dapat membuat kehidupan sehari-hari menjadi sulit.

Sebelumnya bipolar disorder ini dikenal sebagai manik depresi, itu adalah penyakit mental serius jika tidak ditangani, dapat menghancurkan hubungan, merusak prospek karir, dan secara serius mempengaruhi kinerja akademik.

Dalam beberapa kasus, itu dapat menyebabkan bunuh diri. Diagnosis yang paling umum terjadi antara usia 15 dan 25 tahun, tetapi itu bisa terjadi pada usia berapa pun.

Ini mempengaruhi pria dan wanita secara setara. Gejala utama gangguan bipolar adalah fase euforia ekstrem, atau mania, dan depresi berat.

Fluktuasi bisa sangat parah, tetapi suasana hati mungkin normal antara puncak dan palung. Pergeseran suasana hati yang terlibat dalam gangguan bipolar jauh lebih parah, melemahkan, dan melumpuhkan daripada yang dialami oleh kebanyakan orang.

Halusinasi dan gejala lain dapat terjadi pada beberapa orang. Dengan perawatan yang baik, banyak orang dengan kondisi ini dapat bekerja, belajar, dan menjalani kehidupan yang normal dan produktif.

Namun, sebagian besar orang berhenti untuk minum obat atau memilih untuk tidak meminumnya. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa orang dengan gangguan bipolar mungkin telah meningkatkan kreativitas.

Namun, perubahan suasana hati dapat membuatnya sulit untuk mempertahankan perhatian pada proyek atau menindaklanjuti dengan rencana, menghasilkan orang yang memiliki banyak proyek dimulai, tetapi tidak ada yang selesai.

Apa Gejala Gangguan Bipolar?

Gangguan-bipolar-disorder

Gejalanya bervariasi dan sesuai dengan suasana hati. Beberapa orang mengalami perubahan suasana hati yang jelas, dengan gejala mania dan kemudian depresi yang masing-masing berlangsung selama beberapa bulan, atau dengan stabilitas berbulan-bulan di antara mereka.

Beberapa menghabiskan bulan atau tahun dalam suasana hati “tinggi” atau “rendah”. “Keadaan campur aduk” adalah ketika fase manik dan depresi terjadi pada waktu yang bersamaan.

Orang tersebut mungkin akan merasa negatif, seperti halnya dengan depresi, tetapi mereka mungkin juga merasa “terkurung” dan gelisah.

Mania atau Hipomania

Hipomania dan mania merujuk pada suasana hati yang “tinggi”. Mania adalah bentuk yang lebih parah. Gejala dapat termasuk:

  1. Gangguan penilaian.
  2. Merasa terkekang
  3. Rasa gangguan atau kebosanan.
  4. Kehilangan pekerjaan atau sekolah, atau berkinerja buruk.
  5. Berpikir mereka dapat “melakukan apa saja”.
  6. Keyakinan bahwa tidak ada yang salah.
  7. Bersikap sangat terbuka, terkadang agresif.
  8. Kemungkinan terlibat dalam perilaku berisiko
  9. Perasaan berada di puncak dunia, gembira, atau gembira
  10. Rasa percaya diri yang berlebihan, rasa harga diri yang tinggi dan harga diri
  11. Bicara yang berlebihan dan cepat, ucapan yang tertekan yang dapat beralih dari satu topik ke topik lainnya

Hal ini mungkin termasuk menghambur-hamburkan uang, menyalahgunakan narkoba atau alkohol, dan ikut serta dalam kegiatan berbahaya. Libido yang lebih tinggi dapat menyebabkan pergaulan bebas.

Gejala Depresi

  1. Selama fase depresi, orang tersebut mungkin mengalami:
  2. Perasaan kesuraman, kegelapan, keputusasaan, dan keputusasaan
  3. Kesedihan yang luar biasa
  4. Insomnia dan masalah tidur
  5. Kecemasan tentang hal-hal sepele
  6. Rasa sakit atau masalah fisik yang tidak menanggapi pengobatan
  7. Rasa bersalah, dan perasaan bahwa segala sesuatu yang salah atau tampaknya salah adalah kesalahan mereka
  8. Perubahan pola makan, apakah makan lebih banyak atau makan lebih sedikit
  9. Penurunan berat badan atau kenaikan berat badan
  10. Kelelahan ekstrim, kelelahan, dan lesu
  11. Ketidakmampuan untuk menikmati kegiatan atau minat yang biasanya memberikan kesenangan
  12. Rentang perhatian yang rendah dan kesulitan mengingat
  13. Iritasi, mungkin dipicu oleh suara bising, bau, pakaian ketat, dan hal-hal lain yang biasanya ditoleransi atau diabaikan
  14. Ketidakmampuan untuk menghadapi pekerjaan atau sekolah, mungkin menyebabkan kinerja yang kurang.

Dalam kasus yang parah, individu mungkin berpikir tentang mengakhiri hidup mereka, dan mereka dapat bertindak berdasarkan pemikiran itu.

Psikosis dapat terjadi pada fase manik dan depresi. Orang tersebut mungkin tidak dapat membedakan antara fantasi dan kenyataan.

Mereka mungkin percaya pada “tinggi” bahwa mereka terkenal, atau memiliki koneksi sosial tingkat tinggi, atau bahwa mereka memiliki kekuatan khusus.

Baca juga: Berikut Ini Beberapa Cara Meningkatkan Kesuburan Pria

Apa Penyebab Gangguan Bipolar?

Penyebab gangguan bipolar tidak diketahui secara pasti, tetapi beberapa faktor mungkin terlibat, seperti:

  1. Perbedaan biologis. Orang dengan gangguan bipolar memiliki perubahan fisik pada otak mereka. Signifikansi dari perubahan ini masih belum diketahui secara pasti, tetapi pada akhirnya dapat membantu menentukan penyebabnya.
  2. Genetika. Gangguan bipolar lebih sering terjadi kepada orang orang yang memiliki kerabat tingkat pertama, seperti saudara kandung atau orang tua. Para peneliti berusaha menemukan gen yang mungkin berpengaruh dalam menyebabkan gangguan bipolar.
  3. Masalah hormonal. Ketidakseimbangan hormon dapat memicu atau menyebabkan gangguan bipolar.

Bagaimana Cara Mengobati Gangguan Bipolar?

bipolar

Pengobatan bertujuan untuk meminimalkan frekuensi fase manik dan depresi, dan untuk mengurangi keparahan gejala untuk memungkinkan kehidupan yang relatif normal dan produktif.

Jika tidak diobati, serangan depresi atau mania dapat bertahan hingga 1 tahun. Dengan perawatan, perbaikan dapat dilakukan dalam 3 hingga 4 bulan.

Perawatan melibatkan kombinasi terapi, yang mungkin termasuk obat-obatan dan intervensi fisik dan psikologis.

Orang tersebut mungkin terus mengalami perubahan suasana hati, tetapi bekerja sama dengan dokter dapat mengurangi keparahan dan membuat gejala lebih mudah ditangani.

Perawatan obat-obatan

Lithium karbonat adalah sebuah obat jangka panjang yang paling sering digunakan untuk mengobati fase depresi jangka panjang dan mania atau hipomania.

Pasien biasanya mengonsumsi lithium setidaknya selama 6 bulan.Sangat penting bagi pasien untuk mengikuti instruksi dokter tentang kapan dan bagaimana cara minum obat agar obat dapat bekerja.

Pengobatan mungkin perlu disesuaikan ketika suasana hati berubah, dan beberapa obat memiliki efek samping.

Beberapa antidepresan yang diberikan kepada pasien sebelum mereka memiliki diagnosis gangguan bipolar dapat memicu fase manik awal.

Psikoterapi, Cognitive Behavioral Therapy (CBT), dan Rawat inap

Psikoterapi bertujuan untuk meringankan dan membantu pasien mengelola gejala. Jika pasien dapat mengidentifikasi dan mengenali pemicu utama, mereka mungkin dapat meminimalkan efek sekunder dari kondisi tersebut.

Orang tersebut dapat belajar mengenali gejala pertama yang mengindikasikan timbulnya suatu fase dan bekerja pada faktor-faktor yang membantu mempertahankan periode “normal” selama mungkin. Ini dapat membantu menjaga hubungan positif di rumah dan di tempat kerja.

Terapi perilaku kognitif (CBT), sebagai terapi yang berfokus pada individu atau keluarga, dapat membantu mencegah kekambuhan.

Terapi ritme interpersonal dan sosial, dikombinasikan dengan CBT, juga dapat membantu dengan gejala depresi.

Rawat inap sekarang lebih jarang daripada di masa lalu. Namun, rawat inap sementara mungkin disarankan jika ada risiko pasien merugikan diri sendiri atau orang lain.

Menjaga rutinitas teratur dengan diet sehat, tidur yang cukup, dan olahraga teratur dapat membantu orang tersebut menjaga stabilitas.

Setiap suplemen harus terlebih dahulu didiskusikan dengan dokter, karena beberapa obat alternatif dapat berinteraksi dengan obat yang digunakan untuk gangguan bipolar atau gejala yang memperburuk.

Baca juga: Pengertian Gagal Jantung Yang Harus Kalian Ketahui

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Most Popular

To Top